Laman

KLASIFIKASI DAN HIRARKI ILMU PENGETAHUAN

UKURAN KEBENARAN

Kebenaran adalah kenyataan yang benar-benar terjadi. Pernyatan ini pasti, dan tidak dapat dipungkiri lagi. Kita manusia selalu ingin tahu kebenaran, karena hanya kebenaranlah yang bisa memuaskan rasa ingin tahu kita, dengan kata lain  tujuan pengetahuan ialah mengetahui kebenaran. Tujuan ilmu juga mencapai kebenaran, dengan kata lain, dalam ilmu kita manusia  ingin memperoleh pengetahuann yang benar, karena ilmu merupakan pengetahuan yang sistematis, maka pengetahuan yang diituju ilmu adalah pengetahuan ilmiah.


Kita manusia bukan hanya sekedar ingin tahu, tetapi ingin mengetahu kebenaran. Kita juga selalu ingin memiliki pengetahuan yang benar. Kebenaran ialah persesuaian antara pengetahuan dan obyeknya. Pengetahuan yang benar adalah pengetahuan yang sesuai dengan obyeknya.
Berpikir merupakan suatu kegiatan untuk menemukan pengetahuan yang benar.Pada setiap jenis pengetahuan tidak sama kriteria kebenarannya karena sifat danwatak pengetahuan itu berbeda. Pengetahuan tentang alam metafisika tentunya tidak sama dengan pengetahuan tentang alam fisik. Scara umum orang merasa bahwa tujuan pengetahuan adalah untuk mencapai kebenaran, namun masalahnya tidak hanya sampai di situ saja.Problem kebenaran inilah yang memacu tumbuh dan berkembangnya espistemologi.
Teori koresponden ini pada umumnya dianaut oleh para pengikut realisme. Adalah Plato, Asistoteles,Moore, russel, Ramsey. Dan tersk teori ini dikembangkan oleh Bertrand Russell (1872-1970) seorang yang bernama k.roders seorang penganut realisme kritis Amerika, berpendapat, bahwa keadaan benar ini terletak dalam kesusuaian antara”esensi atau arti yang kitaberikan dengan’ esensi yang terdapat didalam objektif”.
Berawal dengan idealisme, mereka realisme atau dalam istilah Marxian lebih terkenal dengan materialisme dialektika itu mempertahankan bahwa kebenaran adalah objektif. Selama kenenaran mencerminkan dunia wujud secara pbjektif. Kandungan kebenaran sepenuhnya ditentukan oleh proses objektif yang di cerminkannya. Selanjudnya leni menulis dari renungan yang hudud menuju ke pemikiran yang obstrak.dalam dunua sains teori ini sangant penting sekali digunakan mencapai suatu kebenaran yang dapat diterima oleh semua orang penelitian sangat penting dalam teori korespondensi karena untuk mengecek kebenaran suatu teori perlu penelitian ulang.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar